SELAMAT DATANG DI MEDIA ONLINE KAMI KEBUMEN24.COM - BERITA KEBUMEN TERKINI Cegah Penyebaran COVID-19, Pemkab Kebumen Tiadakan CFD

Cegah Penyebaran COVID-19, Pemkab Kebumen Tiadakan CFD

Wakil Bupati Kebumen,H ArifSugiyanto SH saat memimpin rapat koordinasi penanganan COVID 19 (14/3/2020).
KEBUMEN - Pemerintah Kabupaten Kebumen meniadakan kegiatan Car Free Day (CFD) mulai MInggu (14/3/2020) pagi hingga waktu yang belum ditentukan. Keputusan ini diambil untuk mengantisipasi penyebaran virus corona (COVID-19).

Hal tersebut disampaikan Wakil Bupati Kebumen, H Arif Sugiyanto SH, usai memimpin rapat koordinasi penanganan COVID-19 di Ruang Rapat Gedung F Kantor Bupati Kebumen, Sabtu, 14 Maret 2020. Menurut Arif, meski dilakukan penghentian sementara, masyarakat masih diperbolehkan melakukan aktivitas seperti biasanya.

"Jadi masyarakat yang mau ke Alun-alun silahkan," kata Arif Sugiyanto,
Selain itu, Pemkab Kebumen juga melakukan pembatasan kegiatan yang mengundang banyak orang. Kemudian, menunda berbagai kegiatan keluar Kabupaten Kebumen, seperti wisata (study tour), maupun melakukan kunjungan kerja. Termasuk upacara pembukaan TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) yang rencana akan dilakukan pada Senin, 16 Maret 2020 di Desa Argopeni Kecamatan Ayah, juga ditiadakan.
"TMMD tetap berjalan. Tetapi tidak ada apel atau yang sifatnya mengumpulkan banyak orang. Jadi langsung tinjauan ke lokasi," ujar Arif.
Wakil Bupati masih mengizinkan sejumlah kegiatan kemasyarakatan, namun harus berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan. Seperti sosialisasi Dana Desa (DD) maupun kegiatan keagamaan.
"Kegiatan kemasyarakat masih bisa, termasuk Rajaban bisa berjalan dengan baik. Tetapi harus memenuhi SOP, seperti harus ada pengecekan suhu tubuh dari Dinas Kesehatan," tegasnya.
Arif meminta masyarakat tidak takut berlebihan terhadap COVID-19. Tetapi jga tidak menganggap enteng.
"Kalau ada dugaan untuk menghubungi call center. Nanti petugas yang akan kesana. Ambulan khusus dan petugas kita siapkan," imbuhnya.



Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Kebumen Dwi Budi Satrio, menambahkan pihaknya mengantisipasi warga yang datang dari Solo. Hal ini lantaran disana sudah ditetapkan KLB COVID-19.

"Kita akan membuat edaran agar mahasiswa atau warga yang pulang dari Solo agar memeriksakan diri ke Puseksmas terdekat," ungkapnya.
Rapat koordinasi lintas sektor ini diikuti Asisten Sekda, Kepala Dinas Kesehatan, Kepala Puskesmas, serta Pimpinan OPD di lingkungan Pemkab Kebumen. Selain itu juga dihadiri oleh perwakilan Polres, Kodim, PMI dan pemangku kepentingan lainnya.(K24-imam/Hms)

Post a Comment

0 Comments